aLways in My Mind . . .

LoVe….. sebuah kata terindah di dunia dan kata terburuk di dunia. Saat cinta hadir, cinta akan membuat kau lupa mana yang baik dan mana yang buruk. Namaku Kyle , aku kini duduk di bangku kuliah semester 4. Saat di sekolah, aku bukan anak yang popular , aku hanya anak sekolah yang berteman dengan anak-anak yang notabene “cerdas”, dan aku pun ikut arus. Ya jadi ikut pintar gitu deh..hehe… Kemudian saat kelas 3 SMA, aku menemukan sesuatu yang sudah lama hilang dari ku. Aku tidak pernah memikirkan untuk berpacaran dengan seseorang, sejak aku harus putus dengan seseorang yang aku sayang. Satu-satunya cowo yang bisa ngerti gw. Seorang cowo yang bener-bener seperti di film korea, yang antar-jemput, ditemani terus, bener-bener indah deh… Dia juga orang cemburuan, karena pada saat itu ada beberapa yang mendekati gw. Tapi, karena gw gak boleh sama dia, ya putus deh.. dan keputusan paling bodoh yang gw buat dalam hidup gw.. Aku gak mau pacaran dengan orang lain, sepertinya aku terlalu tidak punya hati kalau aku pacaran dengan orang lain, disisi lain dia sedang merana. Maklum lah, aku dan dia hampir menjalin hubungan 1 tahun, dan putus dengan alasan yang gak logis. Pas ngeliat dia nangis.. ya ampun, malah gw yang sakit..huhuh~ Namun hari berganti hari, aku tahu sekarang dia uda punya gandengan baru.. satu kabar yang benar-benar mengangetkan sekaligus menyenangkan. Setidaknya dia sudah bisa ngelupain dan sekaligus gw dilupakan tentunya. Dan aku bertemu dengan seorang cowo, yang terlihat sangat baik. Pertamanya aku kagum pada dia, tapi beginilah aku, gak akan pernah ungkapin perasaan ke orang yang gw suka. Prinsip gw..”pendam terus…hehe..” Dan gak ada satu orang pun yang tahu. Dan pada akhirnya, dia mulai sms gw. Mulai deh, masa-masa pdkt yang bisa buat dunia lemparin gw tomat, sayuran dan sebagainya karena benar-benar bikin sirik. Tiap gw sampai dia uda datang dan uda siapin tempat buat gw, dia sms gw, temen-temen dia juga bersahabat banget ama gw. Dan seperti biasa, menjadi ledekan anak satu sekolah. Lama kelamaan, akhirnya hubungan ini semakin memperjelas, apa yang akan terjadi. Dia bilang “suka”.. dan loe tahu?? Itu kata-kata yang buat gw sempat dilema. Pertama, teman gw gak setuju gw ama dia, karena masa lalu dia. Kedua, orang tua tidak setuju. Dan terakhir, gw gak bisa lepasin dia. Saat itu benar-benar hal yang membuat gw bingung. Masa lalu dia, dia uda jelasin gw semua alasannya. Kedua, gw gak mau lagi harus pisah dengan larangan-larangan yang tidak jelas. Ketiga, kalau bisa gw lepasin dia, apa gw melakukan hal bodoh atau benar?? Lama aku berpikir……… akhirnya, aku pun memutuskan “iya”. Semua pun sempat tidak menyangka hal tersebut dapat terjadi. Hari-hari berlalu makin indah. Sampai pada suatu hari, aku pertama kali bertengkar dengannya karena game. Kau tahu?? Aku selalu menjadi nomor dua, karena game. Kalau boleh, aku mao diriku jadi game aja, dan akhirnya aku benar—benar menjadi “game”. Sebuah mainan yang membuat aku tampak bodoh. Aku gak suka, kalau seseorang main game dan lupa dengan segalanya. Bukan mau melarang main game. Tapi ada batasnya. Semalam kami bertengkar lewat sms. Dan akhrinya dia pun mengalah. Rasanya semua mulai membaik, mungkin karena game. Gw tahu kalau dia, bukan orang yang bisa hubungan jangka panjang. Selama dia dengan mantan-mantannya, paling lama hanya 3 bulan. Tapi entah, gw yang terlalu buta apa tuli, sehingga tidak menanggapi pesan-pesan awal tersebut. Semua berjalan baik-baik saja hingga menginjak 3 bulan lebih, rekor baginya.. (aku sih, paling cepet jg 6 bulan.) hehe… sesuatu yang tidak dia duga juga katanya. Hari berlalu, semua berjalan baik banget, benar-benar baik, semua sudah saling mengenal. Dia kadang- kadang main ke rumah gw. Dan gw juga main ke rumah dia. Dag dig dug juga sih, lebih dag dig dug di banding yang dulu. Namun, gak semua kebahagiaan terus berpihak. Tiba-tiba dia marah dengan gw,gara-gara gw sms ama cowo lain selain dia. Dan akhirnya, gw pun jarang sms cowo lain, agar dia tidak marah-marah. Gw sih antara senang dan sedih. Senang karenadia cemburu, sedih karena gw gak bisa sms temen-temen baik gw. Semakin lama, semakin banyak masalah antara gw sama dia.. padahal gw ama pacar yang dulu gak pernah ada masalah. Dan entah uda berapa kali nangis gara-gara dia. Rasanya semakin lama, bukan sayang..tapi bodoh. Pertama kali yang pernah gw rasain sebagai cewe nya, gw di tinggal d pesta demi Game. Gila!!!!! Gw ga mau ke pesta itu, tapi dipaksa sama dia.. dan akhirnya di tengah-tengah dia bilang, “ balik dulu ya, mau main game dulu, ntar kalau sempat balik lagi kesini.” Ya, gw ga marah di tengah pesta, dimana gw kenal sama semua orang yang ada d pesta. Setelah gw pulang, dia sms minta maaf. Maaf??? Cukup ya?? Ninggalin gw di pesta yang dia minta gw untuk datang nemenin dia. Uda gw datang sendiri numpang temen gw, gw balik sendiri, ditinggal pula! Akhirnya semalam suntuk gw berantem sama dia di hape. Dan gw ga terima permintaan maaf hanya lewat hape. Maksudnya apa??? (mank loe mao?? Gw c ogah deh). Akhirnya dengan make up yang lum kehapus, gw pun gak tidur dan nangis terus,,bukan karena gw cengeng, tapi entah kenapa, rasanya mau nangis terus. Pagi-pagi dengan rambut yang masih keriting, dan kepala yang pusing gara-gara nangis dan bergadang, tiba-tiba gw ngelihat dia di depan rumah dengan muka penuh rasa bersalah tapi gak berani masuk. Kaget?? Iya!!! Campur sebal juga, tadinya mau gw usir dia. Tapi perjalanan dia gak dekat juga, dan gw taw pasti dia juga bergadank dan merasa bersalah. Dengan tampang jutek gw melangkah keluar, dan melihat dia. Dengan muka rasa bersalah dia manggil,”Hun, gomen…” “oOooo…” “maaf. Kemaren bener-bener maaf.” “ so? Ngapain kesini??” “ mau minta maaf ama ketemu kamu.”, kata dia. “ oh..taw salah??? Ngapain ketemu gw??? Bukannya mending ketemu game ama temenmu??? Itu kan lebih penting..”, balas gw tanpa memakai kata “aku”. “ Hun!! Beneran, aku nyesel banget..please???” “masuk dulu! Gak enak di liatin satpam!”, sambil balik badan. Akhirnya masuk dan duduk di ruang tamu, disana cuacanya bener-bener suram. Gw yang bener-bener sebel dan dia yang bener-bener nyesel. Ortu gw juga sampai heran. “Hun, Gomen y..”, kata dia.(gomen = maaf) “ Penting ya Gomen dari gw??” “ Iya, emank enak di gini in??”, ucap dia. “ Emank enak di tinggal??? Kan km yang buat kamu di gituin! Puas kan??”, bentak gw. “Gak.. kamu juga sih,, ga tahan aku biar tetap disitu. Kamu tahu gak??” Seketika, emosi gw makin meledak.. WT*… gila aja,, alibi macam apa itu??? Uda ninggalin, malah nyalahin orang. Ok lah, cowo gw ini emank amat sangat gengsian, tapi gak seperti ini kali kalau mau minta maaf! “ hah?? Apa??? Gak salah dengar?? Alibi nya bagus amat?? “, tanya gw sambil lihatin dia. “ bukan alibi, tapi kan kalau kamu nahan, aku gak bakal pergi. Pasti nemenin kamu.” “ So? Salah gw???” “ gak kok.. salah aku. Tapi… ya sorry… aku gak bakal ulangi lagi..please?” “ kalau sampei ngulang?”, Tanya gw yang sebenarnya kasihan juga sih. “ gak bakal keulang, janji…”, sambil ulurin kelingking ke gw. “ Awas. Kalau ulang lagi, gak akan aku maafin!”, sambil ogah-ogahan ulurin kelingking. Akhirnya suasana mulai mencair. Seperti biasa, kita ngobrol-ngobrol sampai sore, dan akhirnya dia pulang. Dan abis dia pulang, mami ku yang sangat amad skeptis akhirnya melayangkan pertanyaan-pertanyaan. Dan mamiku pun tau. Akhirnya diomelin habis-habisan, dan disuruh putus. Besoknya, semua berjalan seperti biasa. Malah lebih baik dari sebelumnya, bahkan dia makin baik. Makin lama, makin sayang. Tetapi semua gak bisa berjalan mulus. Bokap gw bener- bener gak “welcome”. Ya kalau gw jadi bokap gw,, gw juga gak akan “welcome”. Coz emank sih, gw juga gak ngerasa dihargai sebagai cewe. Tetapi dalam pikiran gw, gw ama dia uda lama, baik buruk dia uda tau. So, bukan masalah besar. Namun, memang terlalu naif. Dan janji cowo itu gak isa di percaya! Sekali lagi, di malam pesta kembang api, gw di tinggal. Untuk kedua kali gw ditinggal. Uda gw harus kesana sendiri, pulang sendiri dan dtinggal pula. Gw gak ada salah apa-apa! Cuma gara-gara dia ikut teman pulang, dan gw di tinggal gitu aja. Saat itu gw gak tao, gw itu tuli atau buta atau idiot?? Untung teman gw ada, kalau gak ada, gw gak tao bakal pulang gimana. Terlantar kayak orang bego. Marah??? Jelas!!! Dan gw sama sekali gak mau balas sms atau telponya. Dia mungkin sadar kalau uda ninggalin gw untuk kedua kali. Tiba-tiba, dia datang dengan ngos-ngosan. Iba?? Gak!!! Gw di tinggal gitu aja. Kalau gw gak marah, gak mungkin dia datang tergesa-gesa. “hun! Gomen..”, ucap dia terengah-engah. “hah? Gomen??” “ aku maksudnya mau kasih kamu kejutan.tiba-tiba nongol. Bukan maksud ninggalin kamu. Gomen.” “ oh ya??? Alibi lagi ya??? Alasannya gak ada yang lain apa??” “hun! Beneran! Aku tuh mau kasih kamu kejutan, makanya dari tadi sms ama telp, biar tahu kamu ada dimana.” “oh.. terus?” “gak percaya banget sih? Masa aku bohong?” “ siapa tahu?? Aku kan bukan dukun, mana bisa tahu?” Diam….. Saat gw noleh lihat dia, gw lihat matanya berair. Entah karena dia nangis atau ngantuk. Dia sangat beruntung, tiba-tiba mami nya ternyata ada disana juga. Akhirnya dengan “mood” yang gak begitu baik, gw ngomong-ngomong deh. Gak enak juga buat anaknya sampai berkaca-kaca yang notabene bukan salah gw. “yodah, aku mau pulang. Ntar aja baru ngomong.”, ujarku. “hun, gomen ya.” “ tha!” Kemudian aku pulang dengan temanku yang kebetulan searah. Untung ada temanku, kalau gak, gak tau gimana pulangnya. Besok harinya, ia datang lagi dan minta maaf. Sampai saat itu sepertinya gw amat sangat bodoh! Dua kali di tinggal, dua kali pula memaafkan. Sampai suatu hari, gw dan dia ketemu di suatu tempat, dan tanpa sengaja meninggalkan dia, lebih tepatnya sih disuruh pulang sama nyokap. Dan itu gw juga pulang sendiri, nempuh perjalanan sejam. Dan tiba-tiba dia marah-marah. “Katanya gak boleh ninggalin orang. Tapi kok malah ninggalin orang ya??”, tanya dia di sms. “ Hah?? Ninggalin??” “ Iya! Tadi baru ketemu setengah jam dan langsung pulang. Enak banget y!” “Loh? Apa salah ? namanya juga disuruh pulang. Lagian yang ninggalin siapa??” “Pakai tanya lagi. Giliran ditinggal, langsung marah-marah.” “oh.. uda bisa ngerasa gak enak ya kalau ditinggal?” “oh.. balas dendam kamu??” “Siapa yang balas dendam? Sendiri yang ngerasa. Lagian aku disuruh pulang. Jadi gimana dong? Mau marah, marah ke mama ku aja sana.” “ kan bisa bilang lagi sama aku! Main tinggal aja!” “ Baru sekali tinggal aja, uda seperti ini? Rumah kamu tu lompat juga uda sampai! Rumahku jauh! Gak ngerti banget sih? Sorry deh kalau tadi ninggalin kamu!” “ Jadi gini caranya?” “ Ya gak lah! Kamu sendiri yang mulai! Emank kamu pernah antar aku pulang? Hah? Pernah? Pernah gak? Kamu bisa antar temanmu sampai ke ujung langit! Kenapa sama cewemu gak? Mending jadi temenmu tau gak?!” “ Itu kan kebetulan! Bilang aja kalau mau tinggalin !” Berantem lagi? Nangis? Sepertinya sudah sering. Sampai kadang bingung kenapa bisa sama dia. Gak menyesal, tapi sebal kenapa dia selalu gak bisa jujur. Gw gak minta dia ngerti gw! Gak minta macam-macam. Apa itu susah? Semakin lama semakin stres di buatnya. Ditambah teman-teman kuliah gw juga gak terlalu suka sama dia. Aneh kan? Padahal teman kuliah gw gak kenal dia, tapi bisa gak suka sama dia. Semakin lama, semakin banyak yanng diributkan. Sempat terpikir, kalau dia mungkin punya gandengan baru. Tapi gw mencoba hapus pikiran aneh itu dan percaya sama dia. Seperti biasa, setiap ketemu dia, handphone gw, dari semua isinya di cek sama dia. Dia agak marah kalau gw sms sama teman gw. Mungkin gw salah karena sms sama cowo lain. Tetapi kan bukan gw yang sms duluan. Beratem lagi. Satu hal yang sangat amat ngejutin gw, waktu gw lihat hp nya ternyata dia sms sama cewe yang pernah dia suka. Sms nya juga mesra banget lagi. Gw diem…. gw gak mau tanya, gw tunggu sampai dia buka mulut sendiri. Lama kelamaan, semakin menjadi. Dia bilang mau tidur, ternyata malah sms an sama cewe itu sampai jem 12 malam. Dan saat gw tanya, dia bilang ada urusan dengan cewe itu. Dan gw gak mau ikut campur urusan dia, mau sms siapa terserah, asal gak bohong aja. Ternyata, semua memang benar, mereka pacaran dan gw diputusin. Diputusin saat gw lagi UAS. Nangis? Iya! Bukan nangis karena dia sama cewe lain, bukan nangis karena dia. Tetapi nangis karena gw sendiri. Kenapa gw bodoh banget mau percaya sama dia. Ini pertama kalinya gw di buat nangis gara-gara cowo. Setelah putus, gak semuanya berakhir. Malah semakin buruk………… Selama 1 bulan, semua masih baik-baik saja, gw pura-pura tidak tahu kalau dia memang selingkuh. 2 bulan kemudian, semua masih baik-baik saja. Menjelang 3 bulan.. Sepertinya tidak ada yang menduga hal gila ini akan terjadi. Semenjak gw gak sama dia, gw mungkin agak bebas, waktu sama dia, gw gak boleh berteman dengan teman gw sekarang. Dan untung aja gw gak sebego itu. Kalau dulu gak temenan sama mereka, kayaknya gw bakal tetap dalam kesepian yang gak jelas. Sejak gw gak sama dia, internet dan teman benar-benar obat pelupa buat gw. Gw bisa bebas dan gak inget dia yang buat gw nangis lagi. Gak ada yang tau kalau gw nangis. Ya iya, secara gw di duain gitu. Kalau cewenya lebih OK dari gw sih, no problem deh. Malah doain biar awet. Lah ya cewenya… duh,., uda deh, kalau istilahnya sih, dari recycle bin di delete lagi. So pikir aja dah tu cewe kayak gimana. Semenjak itu, gw sering banget isi bulbo – bulletin board. Awalnya sih iseng-iseng karena lucu juga. Dan ternyata, semakin sering yang kirim sms, message dan lain-lain, ,minta gw ngebulbo. Senang ?? iya!!! Ternyata ada yang baca dan sampai minta-minta terus. Repot juga sih kadang. Kadang lagi banyak tugas, jadi ngebulbo deh. Entah kenapa, tiba-tiba mantan cowo gw dan cewenya ini tiba-tiba menyindir gw lewat bulbo juga. Dan gw, emank bukan orang yang suka kalau ada yang nyidir-nyindir di tambah orang yang notabene gw gak suka! Setelah diributkan, ternyata mereka tersinggung dengan salah satu jawaban bulbo gw yang bunyinya, kalau gw bakal sumpahin orang yang sakitin gw. Ya, kalau orang gak tao gw, bakal bilang gw itu orang gila. Tapi yang uda kenal. Pasti tau, kalau gw emank anaknya kalau jawab pertanyaan memang seenaknya saja. Jawab buat ujian aja, kadang di gila-gilain. Apalagi Cuma bulbo… Just for fun. Lah. Pertanyaannya, memang merasa disumpahin apa?? Kalau emank gak berbuat, ngapain merasa. Akhirnya, bulbo yang biasa buat gw berkarya, jadi tempat berantem dengan mereka berdua. Dua lawan satu? Bukan masalah… Mungkin yang biasa baca bulbo semua agak kaget, dan semua ada yang kirim comment, sms, message, bahkan langsung di bulboin. Iya.. sebenarnya sebelum kejadian ini, pernah terjadi juga bulbo sindiran. Tapi gak sampai seperti ini. Ya sudah, setelah limit bulbo habis, semua berakhir dengan ketidakjelasan. Sampai sekarang sepertimya mereka masih tidak puas dengan hal tersebut. Tapi gw sih gak mau repot-repot nimbrung dengan mereka. Masih banyak yang lebih baik dari mereka. Hanya satu hal yang gw dapat. Kalau ada cowo, sebaiknya hati-hati. Karena gak semua cowo itu baik. Namun gak semua jahat…^____________^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *